Friday, 8 April 2011

Dendam dan kesakitan 2

Keesokan harinya.......
    Roshamira masuk ke dalam kelas seperti biasa. Seperti kebiasaannya, dia adalah orang terawal sampai di kelas. Kemudian, dia merasakan sesuatu yang aneh pada kerusinya. Nampak macam skru di kerusinya telah dilonggarkan.' Nasib baik aku perasan. Nanti tak pasal-pasal aku dapat penyakit. Aku tukar la dengan kerusi SJ. Hehe. Nanti dia akan jatuh. Biar padan muka dia. Hehehehe.' Roshamira mula terfikir untuk mengenakan SJ. Dia tersenyum puas.
    Pada hari itu juga, SJ terlewat bangun. Dalam keadaan tergesa-gesa, dia berlari ke sekolah. Tapi, dia tak mungkin sampai awal kerana SJ tak mampu berlari dengan laju. Badan berat sangat macam tu la.
    Ketika sampai di depan kelas, dia dapat melihat bahawa guru BM sudah mula mengajar. Dia masuk ke dalam kelas dan meminta maaf kepada guru yang mengajar kerana terlewat.
    Tidak sampai beberapa minit dia melabuhkan punggungnya, sesuatu bunyi yang amat kuat kedengaran. Kemudian, satu kelas dipenuhi dengan gelak ketawa. Apa yang sedang berlaku?
    Rupa-rupanya, SJ telah terjatuh kerana kerusinya patah. Dia mengaduh kesakitan. Kemudian dia menoleh  ke arah Roshamira. " Aku rasa la kan, SJ ni dah gemuk sangat sampai kerusi pun boleh patah. Lain kali, exercise la. Hahahaha," Roshamira mula menyindir. Kelas tersebut semakin gamat dengan gelak ketawa kerana apa yang dikatakan Roshamira amat melucukan. Roshamira memandang SJ dengan jelik dan mula ketawa persis seperti orang gila di Tanjung Rambutan.
    ' Bukan ke  sepatutnya Roshamira yang jatuh dari kerusi? Serasa aku, semalam aku dah longgarkan kerusi dia betul-betul. Takkan la dia perasan. Dia rilek je duduk atas kerusi tu. Siap jongket-jongket lagi. Mesti dia dah tukar kerusi dia dengan kerusi aku. Hish. Geramnya aku.' SJberfikir dan terlupa  yang dia masih duduk di atas lantai.
    " SJ, kenapa awak masih duduk di atas lantai? Nak sangat duduk atas lantai kan? Hah. Duduk kat situ sampai habis BM." Guru BM SJ memarahinya. Hati Roshamira bertempik puas. SJ berasa geram dan sebal. Ternyata lagi, rancangan dia untuk memalukan Roshamira gagal lagi. Dia sudah jatuh ditimpa tangga akibat kebodohannya sendiri. Kali ini, dia akan membuat rancangan lain dan memastikan rancangannya berjaya.

p/s: rupa-rupanya, SJ gagal lagi. agak2, rancangan seterusnya gagal tak? terus nantikan kemunculan watak2 lain yang bakal menggegarkan cerita ni. tggu ye!

Thursday, 7 April 2011

Dendam dan kesakitan

    SJ jatuh terduduk. Kelihatan di tepi, Roshamira tersenyum sinis. Kemudian tertawa persis seperti pontianak mencari mangsa. Dengan pantas SJ bangun. "Kenapa kau gelakkan aku?," SJ berkata dalam keadaan marah. "Aku ketawa sebab tengok orang yang tak sedar diri macam kau jatuh. Dah tu, susah nak bangun." Roshamira menyambung gelaknya yang terhenti dan berlalu pergi dari situ. 'Aku akan balas dendam.' Kata hati  SJ yang kini dipenuhi kesumat dendam.

Keesokan harinya....
  
    "Sorry sebab marah kau semalam," SJ berkata dalam nada menyesal. 'Ada yang tak kena ni. Mesti dia nak kenakan aku sebab semalam, aku dah malukan dia dengan buat dia jatuh. Lepas tu, gelakkan dia sampai orang lain pun gelakkan dia. Kau belum kenal aku, SJ.' Kata hati Roshamira yang penuh curiga itu membalas. "Sorry naik lori la. Nak minta maaf ye. Ni dia untuk maaf kau. Sesuai sangat untuk orang yang perasan kurus and annoying macam kau," Roshamira mengambil botol airnya yang berisi air milo lalu mencurah ke atas kepala SJ. Roshamira tersenyum puas. SJ terkedu. Ternyata, rancangan Johary gagal di situ. Dia berniat nak berbaik dengan Roshamira atas sebab ingin mengenakan Roshamira. SJ merancang yang dia akan berbaik dengan Roshamira dan membelanja Roshamira di kantin kerana dia tahu yang Roshamira amat gemar makanan percuma. Kemudian, dia akan meletak ubat yang membolehkan Roshamira mendapat cirit birit. Kebetulan, tandas agak jauh dari kantin. Jadi, Roshamira akan ..............
FAHAM-FAHAM JE LAH. Tetapi, rancangannya bukan sahaja gagal. Dia turut disirami air milo ke atas kepala oleh Roshamira. Nasib baik bukan milo panas. Kalau air masak yang dicuahnya, SJ  masih boleh bersabar. Tetapi, air milo yang dicuahnya. Habis bertukar warna baju sekolahnya.
    Terpaksalah SJ menukar pakaiannya. Nasibnya baik kerana dia membawa baju sukannya untuk kokurikulum pada hari itu. 'Takpe. Biar rancangan pertama tak berhasil. Aku akan balas balik dengan rancangan seterusnya. Hey. Aku pun licik la. Ada banyak lagi yang aku boleh buat. Hahahahaha!' SJ tersenyum sinis kerana dia yakin bahawa rancangannya kali ini akan berjaya dan dia akan dapat memalukan Roshamira..

p/s: nantikan cerita ini seterusnya. mampukah SJ membalas dendamnya pada Roshamira. tunggu esok ye! kepada sesiapa yang tahu spe SJ... diam2 sudah..