Wednesday, 28 January 2015

Aku Yang Lari

"Ros, aku tak nak kau pergi tapi aku nak pergi. Kau faham tak?" hanya itu balasan Putri pada mulanya. Aku dah buat keputusan yang besar dalam hidup aku. Keputusan yang sangat berisiko. Keputusan yang paling gamble aku pernah buat.

Semua orang sokong. Hmmm mungkin tak. Ada yang seakan tak setuju. Aku tahu mereka cuma tak nak masuk campur hal aku. Tapi aku faham mata itu. Aku selayaknya digelar pengkhianat. Aku sememangnya layak dipanggil pengkhianat. Tapi aku ada reasons aku sendiri. Susah untuk aku cakapkan sebab aku yang pernah yakinkan mereka yang tempat ini bagus. Itu cuma first impression aku. 

Apa perasaan aku? Sangat susah untuk aku gambarkan. Pelbagai perasaan seakan bercampur baur. Salahkah aku? Tapi ini masa depan aku. Semuanya tentang aku. Bukannya aku buat keputusan ni dengan cuai. Aku sedar aku lari dari kenyataan. Tapi tak semua orang tahu berapa lama aku fikirkan aku perkara ni. Countless night aku tak boleh tidur. Perkara ni kejar aku sampai ke mimpi. Aku resah. Aku gelisah. Tapi aku dah nekad dengan keputusan aku.

Kenyataan apa yang aku katakan tadi? Aku pelajar tingkatan enam dalam aliran sains. Jangan salah sangka, aku tak ambil subjek biologi. Aku bukannya jenis suka membaca yang menyebabkan aku tak ambil aliran kemanusiaan. Eh silap. Aku sepatutnya kata yang aku hanya suka membaca anything yang menarik perhatian aku. Pada mulanya aku yakin aku mampu struggle untuk steady tapi aku silap. Subjek Math T sememangnya membunuh jiwa aku. Sangat menyeksakan. Lebih gila bila physics pun gunakan math yang beyond my knowledge.

Mesti ramai yang bertanya kenapa aku ingin sekali lari dari kenyataan. Semua pelajar kat sekolah ni sepatutnya lebih memami walaupun aku rasa tak semua faham. Aku tak mampu sesuaikan diri kat sini. Semuanya terlalu berbeza, Pressure terlalu tinggi. Aku dah reach limit aku untuk terus bersabar. 

Cikgu kat sekolah ni terlalu negatif. Itu maksud aku. Ramai yang selalu sangat sarcastic dengan aku. Aku semacam dah lali tapi siapa je tak sakit hati bukan? Dah la sarcastic, suka sebar gossip pasal students pula tu. Ada juga yang suka korek rahsia students and then sebarkan. Aku tak faham. Kenapa nak rendahkan martabat seorang guru? Sejak kecil, aku selalu respect guru aku walaupun aku tak suka dia. Sebab apa? Sebab dia yang berikan aku ilmu. 

Bulan pertama aku join sekolah ni, aku dah dituduh pau duit budak. Apa jadahnya aku nak pau duit orang? Parents aku bagi aku duit la. Aku sentap. Dalam satu malam, semua cikgu kat sekolah ni tahu. Cikgu kat mainstream pun tahu. Mereka malukan nama aku dan aku baru je kat sini! Tergamak mereka sebarkan perkara yang belum terbukti benar. Esoknya, aku langsung tak dapat back up diri sendiri. Tapi alhamdulillah aku boleh buktikan aku tak bersalah. "Alah biasalah budak." Seorang cikgu yang pada mulanya buat muka annoyed bila nampak aku, boleh berkata macam tu. Pergh,gegendang terlinga aku sememangnya sakit. Maaf kalau aku biadap. Kau dah burukkan nama aku, kau buat muka bila nampak aku walhal kau tak tahu perkara sebenar, kau boleh cakap macam tu dengan sewenangnya?

Well, tu cuma satu contoh yang aku hadapi kat sini. Terlalu banyak aku rasakan. Pressure dengan studies and environment. Pengalaman pahit. Tapi sekarang, pembaca faham tak situasi aku?

Oh sebelum aku berhenti menulis ni, aku cuma nak kata sesuatu. Maybe sekolah ni je yang macam ni. So, pada yang nak join form 6, jangan takut pula. Aku ada juga kenangan manis. Satu lagi aku nak bagitahu, life is always unfair. Jangan expect lebih. Okay tu je. Ciao.

Friday, 29 August 2014

Dia Yang Pergi

Assalamualaikum semua!

Lama dah tak update kat blog ni. Cam berhabuk dah ni hahaha. Well banyak benda nak cerita ni. Harap korang sudi baca la yaaaaaaaa.

Tahun ni mungkin jadi tahun yg menyedihkan utk aku. Ceritanya start bulan dua haritu. Tok ayah mula sakit and masuk wad kat hosp sungai buloh. Dia sakit strok. Masa mula mula tu, dia cuma ingat ingat lupa pasal kitorang semua. Tak lama lepas dia duduk sana, kat bahagian punggung dia mula ada bed sore. Tuhan je tahu macam mana risaunya kitorang sekeluarga time tu.

Masa bulan april, aku dah berhenti kerja lepas tiga bulan aku kerja kat Telekom Malaysia. Aku pun mula jaga tok ayah. Setiap hari aku lalui dgn rasa risau. Macam mana kalau apa apa jadi kat tok ayah dlm jagaan aku? Aku ke yg akan dipersalahkan? Tok ayah sempat masuk wad kecemasan dua kali. Aku sangat bersyukur sbb dapat berkhidmat utk orang yg aku sayang. Keadaan tok ayah tak stabil dan dia koma.

Entah bulan berapa. Doktor mula sahkan yg tok ayah takkan hidup lama. Allahu. Tuhan je tahu sebaknya hati aku ini. Kitorang mula rasa berbelah bahagi. Tak tahu nak doa apa. Keadaan tok ayah.......

Akhir bulan may dan aku dapat tawaran ke tingkatan 6 kat Victoria Institution. Aku terpaksa lupakan hasrat utk jaga tok ayah lebih lama. Lepas aku sambung belajar, mok jah dgn bibik je jaga tok ayah. Berat hati utk biarkan bibik jaga sbb dia bukan darah daging aku tapi nak buat cam mana. Terpaksa juga.

Bulan puasa pun tiba. Semua pakat nak raya kat kl je sbb keadaan tok ayah pun camtu. Aku ingat lagi yg aku sangat sedih sbb aku tak suka raya kat kl. Aku asyik komplen je pasal ni. Tapi aku sedar, keadaan tok ayah yg tak mengizinkan. Aku pasrah, aku redha. Lagipun apalah sangat beraya kat kl je pun. Lek ahhh kan.

Aku ingat lagi. Masa tu sabtu dan aku tolong jaga tok ayah sementara paksu and mok jah keluar. Tok ayah nampak cam lemah. Dia diam. Takda respons mahupun reaksi. Tok ayah okay ke?

Dua hari kemudian, lagi seminggu nak raya. Aku kat dlm math class. Tiba tiba adik call. Aku terus tak sedap hati. Kenapa pula adik nak call aku pukul dua petang? Aku angkat call.

"Tok ayah dah meninggal", itu je ayat adik. Aku sentap. Senyap. Ya Allah!

"Kakak dengar tak ni?" Aku hanya mampu jawab hmmm.

"Kakak balik cepat. Kitorang nak uruskan jenazah lepastu bawa jenazah balik kampung."

Lemah longlai aku bangun dari kerusi dan terus minta izin nak balik kat cikgu. Lepas kemas beg, aku tahu aku tak mampu nak balik sebelum ada yg tenangkan aku.

Aku lalu depan kelas am tapi class dia cam busy. Aku lalu pula depan class putri. Aku minta izin cikgu yg tengah ajar utk jumpa putri. Aku cuma pandang putri dgn sayu dan cakap yg tok ayah dah takda. Dia senyap.

Aku mula menangis. Putri peluk aku. Tuhan je tahu yg aku masih tak percaya apa yg berlaku time tu. Lepas selesaikan urusan utk balik rumah, aku terus balik and pack baju utk semua orang balik kampung.

Aku pun ke masjid. Jenazah baru lepas selesai mandikan. Aku masih diam, tergamam. Masa cium dahi arwah, aku rasa sejuk je dahi tok ayah. Ya Allah! Dosakah aku sbb seakan tak merelakan tok ayah pergi?

Jenazah dikebumikan malam tu juga kat kampung aku kat kelantan. Selamat tinggal tok ayah! Tok ayah beruntung sbb dapat pergi pada bulan mulia bulan Ramadhan. Mungkin juga Tuhan nak aku raya kat kampung sbb asyik komplen taknak raya kat kl. Dan permintaan aku terkabul. Benarkah terkabul? Ini ke yg aku nak?

Hari raya tiba. Aku lawat kubur tok ayah. Tanah masih merah. Kubur dia selang satu kubur je dari kubur tok che'.

Petang tu, tanpa disangka pakngah pula sakit. Dia masuk hosp petang tu juga. Dia juga jadi cam ingat tak ingat kat kitorang. Ya Tuhan, cubaan lagi yg kau berikan?

Beberapa hari sebelum birthday aku, pakngah mula nazak tapi aku takleh nak balik atas tuntutan aktiviti kat sekolah. Hari rabu tu pakngah memang dah betul betul nazak dan semua orang balik kampung kecuali aku. Kebetulan hari jumaat tu aku kena pergi kem kat pangkor.

Birthday aku hari khamis. Seronok memang seronok sbb dapat dua kek. Kawan semua buat suprise. Ada la juga sikit terkilan sbb aku sambut tanpa family kan. Waktu balik tu mama call.

"Kakak, pakngah dah takda." ayat mama yg buat aku rasa cam petir menyambar ke hati.

Allahu. Hari bahagia aku atau hari kedukaan aku? Aku terus bagitahu putri. Muka dia berubah. Dia seakan faham apa yg aku rasa. Baru sebulan tok ayah pergi dan pakngah pula menyusul.

Entah lah. Hanya Allah tahu hikmah di sebalik semua ni. Tok ayah pergi pada 21/7 dan pakngah pergi pada 21/8. Semoga mereka berada bersama orang beriman. Amin.

Al-fatihah.