Saturday, 28 April 2012

cinta realiti ?


“….no one else can take your place in my heart,”
                  Arghhhhh! Kenapa kata-kata dia sentiasa menghantui fikiran aku? Dia sudah menipu aku! Aku tak boleh ingat dia lagi. Itu semua pembohongan!!!!! Tapi, aku tak boleh menipu diri aku. Aku masih cintakan dia. Hakikat yang Maisara Alisya masih mencintai Muhammad Hisham……….

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

                Hanphone iPhone 4s kepunyaanku ku pandang lagi. Cehhhh. Aku baru beli tau. Hu hu hu. Bukan senang nak kumpul duit. Aku takut je yang ini pun akan rosak.
               Arina terpinga-pinga melihat aku. Aku datang ke rumah Arina untuk menenangkan diri setelah melihat adegan tadi. Hatiku sakit. Pedih sangat. Di bahu Arina, aku menghamburkan air mata. Segala kisah yang aku simpan terus aku luahkan kepada Arina.
              Bagaimana pertemuanku dengan Hisham. Berapa lama aku bercinta dengan Hisham. Semua sekali aku ceritakan. Arina bagai mengerti dengan kesedihanku langsung memelukku. Aku sememangnya memerlukan teman untuk memujukku.
            Hujan yang sebegitu lebat di luar seperti menangisi nasibku juga. Terdengar pula bunyi deringan telefon bimbitku mengalunkan lagu Rahsia Pohon Cemara. Memaparkan nama Hisham yang membuat panggilan. Tanpa berfikir panjang, aku mencampakkan handphone kesayanganku itu ke dinding. Berkecai sama seperti berkecainya hatiku setelah mengetahui kebenaran.
              “Isya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”
Jeritan Arina mematikan lamunan aku. Haihhh. Kenapa pulak dengan minah tu. Jerit macam Pontianak cari anak. Haihhh. Seram derrrr.
          “Hah. Apehal kau menjerit malam-malam buta ni? Bingit tau tak. Eh. Yang kau berdiri atas meja kenapa?” aku yang menahan gelak sedari tadi mula mentertawakan Arina. Aku gelak sampai terguling-guling. Over sikit.
              Muka Arina yang tadinya pucat berubah merah padam. Alamakkkkkk. Gunung berapi dah nak meletus ni. Baik korang lari. Aku tak payah lari sebab aku tak takut sangat. Seram sikit je. Hu hu hu.
                “Kau ingat aku suka sangat ke menjerit macam sundal bolong ni hah? Aku takut lah. Tadi ada lipas tau. Besar! Tolonglah aku Isya,” mata minah tu dah mula berair tapi aku tak kesian pun. Aku gelak lagi kuat. Hi hi hi.
               “Lipas? Besar? Lawak gila kau ni. Dah lawak. Gila pulak tu. Takat mana sangat besar lipas tu? Hah. Mana? Meh aku pijak-pijak lipas tu.”
              “Ada kat bawah meja ni. Tolong aku cepat Isya.”
Aku langsung menjenguk ke bawah meja. Hek eleh. Lipas yang dah mati je pun. Haihh. Aku ingatkan hidup lagi. Benda yang dah mati pun takut. Aku terus mengambil penyapu dan penyodok untuk menyapu tempat kejadian.
              Lipas tersebut terus aku buang ke luar. Kang minah ni jerit lagi buat malu aku je. Nanti jiran sebelah dah tak nak ngorat aku lagi acano? Hi hi hi. Gatal jap.

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………

                Usai makan dan mandi, aku terus bersiap. Esok hari lahir Arina. Jadi, aku nak pergi beli hadiah. T-shirt berlengan panjang berwarna pink aku padankan dengan skirt labuh berwarna putih. Tudung berwarna putih aku sarungkan ke kepala. Aku terus melihat diriku di cermin. Wahhhh. Makin berseri ye. He he he. Siapa lagi nak puji kita kalau bukan diri sendiri, kan?
             Sedang aku leka membelek selendang di sebuah kedai, aku dilanggar oleh seseorang. Mak aihhh. Sakitlah. Hampir sahaja aku jatuh namun sempat tanganku disambar tangan seseorang. Orang yang melanggar aku tadi sempat menyelamatkanku. Kalau aku jatuh kang abis jatuh saham aku sekali. Haihhh.
           Aku terus membetulkan posisi badanku dan melihat siapakah gerangan orang yang melanggar aku yang comel ni. Aku dan dia terpaku.
……………………………………………………………………………………………………………………………………………………

               Handsome gila ciptaan Tuhan yang sorang ni. Rasa macam nak terbang je aku ni. Bulu mata yang lentik. Anak mata dia. Wahhhh. Warna hazel tuuuuu. Kening dia terletak cantik. Hidung dia tak terlalu mancung tapi sedap dipandang. Rambut dia nampak lebat dan hitam memikat. Aku tak tahu bagaimana nak terangkan yang dia sangatlah kacak!
               Yusuf meneliti gadis di hadapannya ini. Tidak memakai make-up yang tebal namun cukup untuk memperlihatkan kecomelannya. Pemakaiannya tampak sopan di penglihatan Yusuf. Boleh jadi calon isteri ni, kata hati Yusuf. Hu hu hu.
              Zapppp! Aku terus tersedar dari perlakuanku. Haihh. Tak senonoh betul perhati orang sampai macam tu sekali. Hatiku berdegup kencang memainkan irama yang indah. Terasa seperti aku jatuh cinta lagi. Hilang Hisham dari ingatanku.
              Aku terus tertunduk malu. Cover cun la apa lagi. Tiba-tiba, lelaki di hadapanku ini menghulurkan tangan. Aku terus menggelengkan kepala dan berlari pergi dari situ.
             Aku terus ke tandas sebab sebenarnya aku nak ke tandas dari tadi lagi. Cuma lelaki tadi menarik perhatianku. Selesai melepaskan hajat, aku terus mencuci tangan dan keluar dari pusat membeli belah tersebut.
            Yusuf terpinga-pinga. Tak pernah ada perempuan yang menolak untuk berkenalan dengannya. Tapi berbeza dengan perempuan tadi. Dia meninggalkannya sebegitu sahaja tanpa ada sebarang pamitan. Hati Yusuf mula membisikkan yang dia telah jatuh cinta buat pertama kalinya.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

               
                  Hadiah buat Arina terpaksa aku beli di tempat lain. Tak nak aku bertembung dengan mamat tadi. Aku takut peristiwa dulu akan berulang lagi. Aku tak mahu jatuh cinta lagi. Kalau cinta adalah satu sumpahan, aku sendiri telah terkena sumpahan itu. Aku tak mahu mempercayai kewujudan cinta lagi. Lelaki semuanya sama!
               Aku membuat kejutan untuk Arina dengan membelikannya handbag jenama Gucci yang menjadi kegilaannya. Minah gila fashion la katakan. Nak duduk dalam rumah satu hari pun tidak menghalang minatnya untuk mencantikkan diri di rumah. Kalau setakat make-up tebal-tebal aku tak kesah lagi tapi kalau dah sampai pakai baju pun macam nak pergi berjalan tu melampau la kan. Ish ish ish.
           Arina sangat gembira menerima hadiah dariku itu. Sampai terloncat-loncat mengalahkan monyet gayanya. Teruk  betul perangai anak dara ni sorang. Kalau la tunang dia tengok ni, terus tarik diri la kut. He he he. Ish aku ni, tak baik doakan kawan sendiri perkara yang buruk-buruk.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………….
 
             Mana Arina ni? Tadi suruh aku tunggu dia kat depan office dia. Aku ni ada la nak dekat setengah jam terpacak macam patung kat sini. Makcik cleaner tu dah lalu lima kali kat sini dan Nampak muka aku je. Silap-silap, mak cik tu ingat aku bodyguard baru kat sini. Eeeuuwww. Tak ada maknanya la aku nak kerja sepejabat dengan Arina ni. Cukup lah aku serumah dengan dia. Itu pun kadang-kadang cukup memeningkan kepala aku. Walau apa pun, dia tetap sahabat terbaik aku. Yeahhhh!!!
           “ Arghhhhhh!!!! Arina!! Terkejut lah. Kau nak aku mati muda ke hah? Aku tak kahwin lagi tau,” terjerit kecil aku di situ apabila disergah Arina. Bila mengatakan tentang perkahwinan, tiba-tiba hatiku sayu mengenangkan Hisham. Tergamak dia mempermainkan hatiku.
            
             “ Opssss, maaf la kawan. Aku tengok kau tu duk termenung sensorang je. Aku sergah je la. Yang kau buat muka monyok tetiba apahal? Muka mintak pelempang,” Arina cuba menceriakan suasana. Aku pun membuat senyuman plastikku. Hu hu hu. Aku tidak mahu Arina susah hati melihat kesedihanku. Cukuplah aku menangis di hadapannya selama 2 bulan. Walaupun pada dasarnya 2 bulan tidak nampak lama, tetapi bagiku, aku malu kerana telah menunjukkan kelemahanku kepada sahabat baikku. Aku ingin menunjukkan kepadanya bahawa aku seorang yang tabah.
   
………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

               Rupa-rupanya, Arina terlewat kerana ada mesyuarat tergempar. Katanya, ada seorang manager baharu yang menggantikan boss kesayangannya.
                “Handsome gila weyh. Sesuai sangat dengan kau. Hah, kau kan single lagi. Aku ni, kalau tak ingat yang aku dah nak kahwin tak lama lagi, aku sambar je,” Arina cuba memadankan aku dengan boss barunya. Teruk punya kawan. Kalau tunang dia dengar apa yang sedang dia celotehkan ini, ada yang perang seminggu. He he he.
              “Aku selesa hidup macam ni la Rina. Kau lupa ke macam mana seorang lelaki hancurkan hati aku sekelip mata? Hati aku ni, takkan mudah dirawat begitu je. Masih terbayang kat mata aku ni, penipuan dia. Masih terdengar kat telinga aku ni, janji manis dia. Tak mudah aku lupakan dia. Kau tahukan yang dia tu cinta pertama aku. Susah sangat untuk aku lupakan dia. Aku … aku.. dah la. Kita lupakan je pasal hal ni,” aku sudah mulai sebak. Fuhhh. Ada yang menangis kat sini kang.
                 Arina yang memahami terus senyap. Dia tidak mahu Maisara Alisya menangis lagi hanya kerana lelaki. Cukuplah sampai di sini. Mungkin, jika ada jodoh menanti Maisara Alisya, dia pasti akan mengenal manisnya cinta.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

          Yusuf tergesa-gesa. Kenapalah aku suka lambat? Hati Yusuf sempat berkata-kata dalam hatinya. Mesti sepupunya bakal marah sebab terlewat. Dia berlari-lari anak ke arah restoran yang baharu dibuka itu. Yusuf sepatutnya berada di samping sepupunya semasa majlis pembukaan restoran tersebut. Dia yang terlewat terus berlari. Tiba-tiba dia melanggar seseorang dan dia sempat menyambutnya.
             Aduhhhhhhhh! Kenapa orang suka langgar aku? Eeeiiiii, kalau aku ni kaca, dah lama pecah tau. Tapi, mana ada kaca yang pecah kalau belum sempat terhempas atas lantai kan. He he he. Aku terus membetulkan posisi aku kepada yang asal. Nasib baik aku sudah memakai baju berlengan panjang. Kalau nak menutup aurat, mesti kena tutup dengan sempurna kan. Ehhhh. Dah lari cerita ni. Aku pun berpaling ke arah si pelaku yang melanggar aku yang cun ni. Hi hi hi.
               Eh, macam kenal lah. Siapa ye? Aku ni belum tua pun nyanyuk. Tapi kan, handsome sangat-sangat. Ermmm. Orang yang macam ini lah yang pernah hancurkan hati aku. Harap je muka handsome tapi penipu. Aduhhh. Apa yang aku melalut ni.
              Yusuf kaget. Baru sahaja dia ingin membuka mulut untuk meminta maaf, bibirnya terkunci secara tiba-tiba. Dia terpaku melihat gadis di hadapannya. Inilah orang yang saban hari dirinduinya. Walaupun hanya sekali mereka pernah terjumpa dan itu pun hanya tidak sengaja, Yusuf telah jatuh cinta.
             Hek elehhh. Mamat ni tenung aku apahal ek. Aku tahulah aku comel sangat-sangat hari ni. Tak payah la nak tenung aku sampai macam tu sekali. Mesti orang yang baca kisah aku berulang-alik ke tandas sebab nak muntah. Ha ha ha. Akulah minah perasan. Hi hi hi .
           Melihat kebisuan jejaka di hadapannya, Maisara Alisya terus pergi dari situ. Dia harus pergi ke majlis pembukaan restoran baharu yang terletak tidak jauh dari situ. Kakak kepada Arina, Marini telah menjemputku kerana aku sahabat baik adik kesayangannya.
            Yusuf yang melihat pemergian Maisara Alisya dari pandangan matanya hanya mampu memandang. Lidahnya kelu untuk berbicara. Hai la hati, kenapa kau memainkan irama yang sebegitu rancak ni. Aku perlu mengenalinya, bisik hati Yusuf.

………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

             Majlis pembukaan restoran yang dinamakan “our life” berjalan dengan lancar. Kak Marini kelihatan anggun berbaju kebaya berwarna hijau itu. Happening gila Kak Marini. Habis satu keluarga dia memakai sedondon berwarna hijau. Arina juga kelihatan cantik berbaju kurung. Bukan senang nak tengok Arina pakai baju kurung. Yang selalu aku lihat, Arina gemar memakai dress.
             Aku yang sedang berbual dengan Arina secara tidak sengaja terlihat lelaki yang melanggar aku sebelum aku sampai kemari. Tiba-tiba aku teringat yang dialah orangnya yang melanggar aku juga sebelum ini. Agaknya, memang hobi dia melanggar aku.
              “Rina, siapa yang tengah berborak dengan kak Mar tu? Akrab semacam je mereka tu. Tak marah ke cik abang Kak Mar nanti,” aku cuba mengorek rahsia dari Arina.
              “ Oh, itulah cousin terhormat aku. Handsome kan. Kenapa? Kau kenal ke?” Arina merasa hairan dengan pertanyaanku.
              “ Tak ada apa lah. Saje tanya,” jawabku ringkas.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………

               Ternyata, Yusufjuga perasan dengan kehadiran gadis yang sudah dua kali dilanggarnya. Hatinya tertanya-tanya. Apa hubungan gadis pujaannya itu bersama Arina, sepupunya?
               Hati kecil Yusuf pada ketika itu meronta-ronta untuk bertanya kepada Marini siapa gadis itu. Cinta sememangnya membuatkan Yusuf resah dan gelisah. Padanya yang tidak pernah merasakan cinta, pada mulanya menganggap perasaan itu hadir atas mainan perasaan.
……………………………………………………………………………………………………………………………………………………

            Majlis tersebut akhirnya berakhir dengan jayanya. Terlukis mimik muka kepuasan pada Marini. Dia sememangnya sudah lama teringin benar mempunyai restoran sendiri. Wujudnya restoran itu kerana suami Marini memberikannya sebagai hadiah ulangtahun perkahwinan mereka. Aku merasakan pasangan itu amat bahagia walaupun sudah 5 tahun berkahwin dan mereka sudah mempunyai seorang anak. Hatiku pilu kerana umurku sudah menginjak 26 tahun namun masih belum berkahwin. Bukannya tiada orang yang mahukan aku tetapi hancurnya hatiku masih belum pulih  sepenuhnya.
               Melihat kad perniagaan di tanganku ini, aku tersenyum sendiri. Rupanya, nama jejaka kacak itu adalah Yusuf. Sesuai sekali dengan rupa parasnya yang kacak. Teringat pula aku pada kisah Nabi Yusuf.
               Aku rasa bangga la pulak. Ada orang yang sangat kacak nak berkenalan dengan aku. Hi hi hi. Maknanya, aku laku lagi la kan. Tapi, rupa paras tak menjanjikan apa-apa. Walaupun Hisham tidak tergolong dalam orang-orang yang kacak, namun dia kelihatan comel pada penglihatanku. Arghhhh! Kenapa aku harus mengingatinya lagi? Dia telah menghancurkan hatiku. Aku menyeka air mata yang hampir jatuh dan cuba menceriakan diri. Aku pulang ketika senja sudah berlabuh.
              
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………

                Agaknya, apa yang Maisara Alisya tengah lakukan? Dah makan ke dia? Hati Yusuf bertanya soalan namun tiada jawapannya. Dia amat merindui gadis itu. Dia kemudiannya teringat salam perkenalan antaranya dengan Maisara Alisya.
               Yusuf mula memberanikan diri mendekati Maisara Alisya melihat Arina leka berbual dengan orang lain. Mujur salamnya bersambut.
               “Ermm, sorang je ke?” Yusuf cuba memulakan perbualan.
“Waalaikumussalam. Cuba awak tengok kiri kanan. Saya rasa ramai je orang.” Maisara Alisya masih menjawab pertanyaan Yusuf namun dalam nada sindiran.
               “ Err. Hehe. Lupa pulak saya. Assalamualaikum! Ni kad saya. Bukan kad pengenalan tapi kad perniagaan,” Yusuf cuba membuat lawak yang tak berapa lawak untuk mengawal kegugupannya. Mujur kad itu diterima Maisara Alisya dengan baik. Gadis itu tersenyum manis buat Yusuf dan pada ketika itu, Yusuf merasa seperti mahu terbang!

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………

             Aku rasa pelik dengan otak aku ni. Kenapa asyik teringat pada Yusuf ye. Aku jatuh cinta lagi ke? Tidak! Aku tak akan mudah memberikan cinta sewenang-wenangnya lagi. Aku punya harga diri!
           Melihat kemesraan Arina dan tunangnya, aku merasa amat cemburu. Arina bertemu juga dengan cintanya. Aku? Masih membilang luka di hati. Kehadiran Yusuf hanya sebagai teman baharu. Bunga-bunga di taman hatiku semakin layu kerana tiada orang yang mahu menyiraminya, membajainya lagi. Dulu, taman tersebut pernah mekar namun itu hanya kenangan.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………

            Esok merupakan hari pernikahan Arina dan tunangnya. Aku dipaksa rela untuk hadir sebagai pengapitnya. Kata Arina, mana tahu aku akan bertemu jodoh apabila aku menjadi pengapitnya. Aku hanya mentertawakannya. Aku boleh nampak betapa berseri-serinya sahabat baikku. Dia kelihatan amat bahagia. Melihat itu, aku tersenyum senang.
               Dalam keadaan aku tersenyum itu juga, aku merasa cemburu juga. Arina mampu meraih kebahagiaan. Aku sepatutnya bangun dari mimpi ngeri ini. Esok, Maisara Alisya akan kembali!

……………………………………………………………………………………………………………………………………………

           Majlis persandingan Arina dan pasangannya berjalan dengan lancar. Arina kelihatan anggun berbaju kurung. Aku kagum dengan Arina kerana tidak ramai wanita yang ingin berbaju kurung ketika bersanding.
          Aku terkejut apabila melihat Yusuf turut menjadi pengapit buat pengantin lelaki. Seharusnya, pengantin yang akan diusik namun aku pula yang menjadi bahan usikan. Aku dan Yusuf dikatakan serasi. Aku hanya mampu tersenyum melihat telatah saudara-mara Arina.
               Di akhir majlis, Yusuf bertemu denganku……
“ Sara, Yus cintakan Sara sejak kali pertama kita bertemu. Yus harap sangat yang Sara akan menerima cinta Yus ni. Sara adalah cinta pertama Yus,” Yusuf meluahkan hasrat di hatinya.
              Aku tergamam. Dia terlalu berterus terang. Hatiku ingin mengatakan aku juga mencintainya. Aku senyum.
“ Yus, Sara akui yang Sara juga sukakan Yus. Tapi, tak terlalu cepat ke? Kita baru 6 bulan berkenalan. Yus fikirkan dulu ye,” hanya itu yang mampu aku berikan jawapan.
               “Sara, ambik lah seberapa banyak masa yang Sara inginkan. Yus mengharapkan jawapan positif dari Sara. Memang bukan Yus yang pertama di hati Sara tapi izinkan Yus menjadi yang terakhir,” Yusuf masih inginkan kepastian. Hati Yusuf merasa sayu mendengar jawapan dari gadis yang telah mencuri hatinya itu. Dia pun bertekad untuk melakukan sesuatu pada waktu itu juga.
                Tiba-tiba, tanpa aku sedari, Yusuf berlari ke arah khemah terletaknya DJ jemputan dan tempat membuat lagu permintaan. Aku hanya mampu memandang.

                “Maisara Alisya! Di hadapan semua saudara-mara saya ni, sudi tak awak jadi isteri saya?”
               Aku terlopong. Muncul Arina di sampingku dan menepuk bahuku. Dia hanya tersenyum. Semua mata terarah padaku. Seandainya aku dihadapan cermin, pasti aku akan melihat mukaku sudah merah padam!
              Melihat kebisuanku, semua hadirin mula mendesak aku untuk memberikan jawapan. Aku mengalah. Aku tersenyum lalu melaungkan “ Muhammad Yusuf! Saya, Maisara Alisya menerima lamaran awak dengan syarat awak membawa ibu bapa awak bertemu dengan ibu bapa saya”
              Aku puas meluahkan perasaanku. Aku pandang ke arah Arina. Dia tersenyum dan mula menepuk tangan diikuti mereka-mereka yang lain.

…………………………………………………………………………………………………………………………………………

             “ abang! Sara harap sangat hubungan kita akan berkekalan,” aku memberitahu Yusuf harapanku.
             “ Sara, kalau itu yang Sara minta, jangan khuatir kerana insyaAllah, abang mampu melakukannya. Biarlah hanya maut yang memisahkan kita,” Yusuf membalas sambil memeluk pinggangku yang ramping ni. Erkkk. Tak ada la ramping sangat.
             Selepas saja kami dinikahkan, jiwa dan ragaku hanya buat Yusuf. Noktah! Hisham hanyalah kenangan silamku. Aku tertanya-tanya juga, bagaimana Hisham boleh hadir ke majlis pernikahanku dan Yusuf. Dia kelihatan segak bersama seorang wanita. Mereka kelihatan sangat mesra. Aku hairan. Itu bukan wanita yang dikatakan tunangnya dahulu. Biarlah. Asalkan dia akan turut merasai kebahagian sepertiku.
            

               Diariku telah aku bakar kerana pada firasatku, diari itu tiada guna lagi. Segala peristiwa seharusnya aku kongsi bersama Yusuf. Aku tersenyum bahagia. Bunga di taman hatiku sudah mekar kembali. Bahkan lebih mekar dari sebelumnya. Tidakku sangka, Yusuf romantik orangnya. Ada juga terselit lawaknya ketika berbual.
              Melihat awan di langit, aku mengharap agar cuaca mendung tidak akan menghalang aku dan Yusuf menikmati bulan madu. Arina, sudah sarat mengandung tau. Bulan depan, selamatlah baby akan melihat dunia.
             Aku berharap kebahagiaan yang aku kecapi ini akan kekal sehingga aku menutup mata. Aku juga berharap yang aku tidak akan menangis lagi. Cinta sememangnya indah. Aku tidak seharusnya menyamakan semua lelaki. Lagipun, hidup mesti enjoy!! Eh, tapi janganlah sampai tersasar dari jalan yang benar. Go straight, don’t belok-belok tau. LOL  J J J J J